Penghasilan Tambahan

Cara Mengajar Seni Anak Autisme

Bagaimana Cara/Tips Mengajar Seni untuk Anak-anak Autisme? 

Seni dapat menjadi latihan yang sangat terapeutik bagi anak-anak autistik. Sangat penting untuk mengekspos anak-anak autis untuk semua media dan teknik dalam seni agar mereka untuk menemukan satu yang bekerja untuk mereka dan bahwa mereka menikmati. Namun, karena anak-anak autis belajar dengan cara berbeda, perlu untuk mengambil pendekatan yang berbeda untuk mengajar mereka dari yang Anda lakukan dengan anak-anak lain. Dengan sedikit penyesuaian, anak-anak autis bisa belajar seni dan menikmatinya.


langkah 1
Periksa kelas untuk masalah. anak-anak autistik memiliki kepekaan indra yang membuat sulit belajar. lampu fluorescent dan suara yang keras dapat membuat tidak mungkin untuk anak-anak autistik untuk fokus. Jika anak sensitif terhadap cahaya, bergerak mereka lebih dekat dengan cahaya alami dari jendela dan jauh dari lampu kasar dapat membantu. Jaga area kerja jauh dari suara keras mungkin untuk anak-anak yang tidak bisa mentolerir suara keras.

Langkah 2
Perlu diingat tekstur. Anak-anak dengan autisme mungkin permusuhan dengan kegiatan seni tertentu karena tekstur, mereka mungkin tidak ingin menyentuh cat atau lem dengan jari mereka. Memberikan opsi lain anak-anak, seperti menggunakan sikat atau benda lainnya, untuk menyelesaikan proyek mereka tanpa harus menyentuh hal-hal ini.

Langkah 3
Bersabar. Hal ini sangat umum bagi anak-anak autistik untuk mengambil sedikit lebih lama untuk menangkap konsep-konsep baru. Hanya karena itu memerlukan waktu sedikit lebih lama tidak berarti mereka tidak akan mendapatkannya. Mereka belajar dengan kecepatan yang berbeda, tetapi mereka belajar.

Langkah 4
Tampilkan anak. anak-anak autistik memiliki gaya belajar visual sangat berorientasi. penundaan Bahasa mereka sering terganggu dengan mereka pemahaman instruksi lisan, mencegah mereka dari menyelesaikan pekerjaan mereka. Secara fisik menunjukkan apa yang mereka perlu lakukan.

Langkah 5
Cobalah bantuan tangan-over-tangan, jika anak akan menerimanya. Dengan sentuhan ringan, pegang tangan anak dengan lembut dan melakukan tugas. Bahkan mereka yang memungkinkan tangan-over-tangan biasanya tidak mentolerir terlalu lama, jadi bergerak cepat.

Langkah 6
Periksa keterlambatan baik-motor. Anak-anak dengan penundaan halus-motor sering mengalami masalah menggenggam benda kecil. Mereka juga mungkin tidak dapat menahan pensil tipis biasa atau item lainnya. Menyediakan objek yang lebih besar bagi mereka untuk menggunakan mencegah setiap masalah yang berhubungan dengan penundaan motor mereka.

 Sumber .ehow.com

cara mengajar seni untuk anak autisme, cara mengajar anak autisme, mengajar anak autisme, anak autisme, anak autisme, autisme, autis, cara mengajar anak autis

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Mau membuat website sendiri?