Penghasilan Tambahan

cara mendidik anak dengan baik

Bagaimana cara mendidik anak dengan baik dan kualitas?/ Kualitas Pendidikan untuk Anak wanita
Lagos - Train seorang wanita dan Anda melatih bangsa "Hak yang setiap komunitas, masyarakat atau bangsa harus menghormati adalah hak untuk pendidikan anak terlepas dari seks.. Masalah pendidikan anak-anak merupakan pertimbangan penting dalam mengembangkan suatu bangsa .


Organisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa dengan berbagai negara membuat penyisihan untuk pendidikan dasar gratis dan wajib.

Berbagai negara tersebut, antara lain, termasuk Nigeria yang membuat kebijakan untuk mewujudkan sasaran dan tujuan Pendidikan Dasar Universal (Ube). Ini menandakan bahwa komoditas yang diperlukan warga harus memiliki dalam kaitannya dengan keberlanjutan diri adalah pendidikan. Tapi apa memperpanjang ini disadari, terutama untuk anak-gadis?

• Konsep pendidikan berkualitas

• Konsep dan sifat anak gadis

• Ibu peran dan kebutuhan untuk kualitas pendidikan anak-anak

• Pencapaian kinerja yang diperlukan sebagai kualitas. Kualitas juga dianggap sebagai tingkat keunggulan dalam kinerja dalam kaitannya dengan input dan output.

Kualitas Pendidikan:

Kualitas dalam pendidikan hanya mengacu pada skala masukan dalam bentuk dana, peralatan, fasilitas, guru, murid dan sejenisnya; dan pada fakta bahwa transaksi dan output dari lembaga-lembaga dalam bentuk produk mereka, dapat diterima, diinginkan, bermanfaat, efisien atau efektif dari sudut pandang pemilik sekolah, pemerintah, masyarakat, lembaga swasta, orangtua klien dan pemegang saham lainnya. Ini antara lain, menunjukkan bahwa menentukan pondasi pembangunan sosial adalah produk dari pendidikan yang berkualitas. Kualitas dalam pendidikan juga mengacu pada standar atau sesuai dengan standar minimum tertentu (Bateman dan Nell di Omoregie, 2005). Hal ini dapat dilihat sebagai pendidikan yang relevan yang mengakui kebutuhan masyarakat seperti kemandirian, pendidikan moral yang memadai, suara standar kesehatan, kepemimpinan kualitas, kesatuan dan integrasi anggota masyarakat, martabat tenaga kerja, stabilitas politik dan harmoni industri.

Konsep dan Sifat Anak-Girl

Seorang anak manusia antara 0 - 18 tahun usia (Eke, 2004). Periode masa kanak-kanak terdiri dari bayi, kanak-kanak akhir, awal dan masa remaja akhir. Ketika anak perempuan, dia disebut sebagai anak gadis yang merupakan fokus dari makalah ini.

Sebagian besar, pada anak laki-laki Nigeria yang dianggap unggul untuk bagian perempuan counter-nya. Sebelum kehamilan, paling Nigeria orangtua berharap dan berdoa untuk kehamilan bayi laki-laki. Pada pengiriman, jika bayi laki-laki, setiap anggota keluarga mengenakan wajah cerah dan menjadi bahagia. Sebaliknya, jika bayi baru lahir adalah anak perempuan, bayi akan mengalami sikap diskriminatif, ayah dari rumah menjadi penjahat yang paling ini. Dalam beberapa kasus, beberapa suami meninggalkan istri mereka dengan bayi perempuan mereka di rumah sakit karena mereka melahirkan bayi perempuan. Banyak perkawinan saat ini telah gagal karena lahir berturut-turut untuk bayi perempuan.

Sebagian besar rumah di Nigeria subjek paksa gadis itu - anak untuk tugas-tugas rumah tangga; beberapa yang diberikan untuk keluarga lain sebagai pembantu rumah tangga (pembantu). Kebanyakan waktu, gadis-anak dikirim keluar untuk berburu, jalan perdagangan antara lain untuk membantu menghasilkan pendapatan bagi keluarga.

Lebih dari 33 juta anak tidak mendapatkan cukup makan, tidak memadai dan tidak berpakaian dengan benar berpendidikan, (Obasanjo, 1996). Hal ini menunjukkan bahwa kemiskinan merupakan faktor kuat yang menolak gadis-anak, hak untuk pendidikan berkualitas.

Dalam hal ini, pendidikan kualitatif dari anak-anak tidak dianggap sama sekali bukan pernikahan dini adalah pilihan orang tua. Adalah penting untuk mengidentifikasi di sini bahwa dalam proses melaksanakan tugas-tugas yang diberikan kepada mereka, mereka secara bertahap terpikat seksual oleh laki-laki. Kebanyakan dari mereka mengalami kehamilan yang tidak diinginkan. Beberapa mati dalam perjalanan batal bayi. Beberapa memanjakan diri dalam pernikahan dini dan menderita di tempat suami mereka sebagian besar karena kurangnya pendidikan dan pekerjaan.

Adalah penting untuk berkomentar di sini bahwa jika pendidikan anak-anak diabaikan, keluarga, masyarakat dan bahkan seluruh bangsa harus siap untuk menghadapi efek yang dihasilkan jelek. Ini, maka panggilan untuk keperluan kualitatif pendidikan anak gadis.

Ibu & Perlu Peran Pendidikan Anak Berkualitas Girl

Kualitas pendidikan anak gadis adalah tanggung jawab keluarga, sekolah dan pemerintah. Ketiga bagian lengan harus bermain untuk anak-gadis yang terdidik. Dalam keluarga, bagaimana ibu berkontribusi untuk ini?

Masa gadis-anak jatuh dalam usia sekolah dasar dan menengah. Ini adalah tugas ibu untuk memastikan bahwa layanan berikut ini diberikan untuk pendidikan anak-anak: berdiskusi dengan anggota keluarga bahwa anak gadis adalah usia sekolah; mengidentifikasi, kualitas sekolah di mana gadis-anak akan terdaftar; memastikan bahwa bahan-bahan untuk pendidikan anak-anak disediakan; membawanya ke sekolah cukup awal dan membawanya kembali setelah setiap hari. Jika dia di asrama, ibu harus mengatur untuk dilihat sesekali anak gadis di sekolah oleh setiap anggota keluarga, memastikan bahwa kesehatan anak dilindungi.

Hal ini penting untuk mengidentifikasi bahwa wanita rumah berada pada pusat kegiatan keluarga. Dia memainkan peran utama dalam membawa anak-anak atas, anak gadis inklusif. Untuk seorang ibu yang berpendidikan, pendidikan ditunjukkan pada anak-anak sampai membawa. Dia memastikan bahwa anak-anaknya mendapatkan pendidikan yang berkualitas.

Seorang ibu di keluarga tercerahkan memastikan bahwa semua di sekelilingnya diberikan kesempatan pendidikan atau, setidaknya, berpartisipasi dalam satu jenis pelatihan atau yang lainnya. Selain itu, dia secara bertahap kereta anak-anak, anak gadis inklusif untuk belajar pekerjaan rumah tangga, yang memungkinkan mereka untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan gereja, mengawasi pekerjaan sekolah anak secara teratur, mengoreksi anak mana yang diperlukan serta memperkuat dirinya. Setiap wanita harus mencoba untuk melaksanakan fungsi di atas untuk keluarganya.

Kualitas dalam menanamkan pendidikan anak, keterampilan yang diinginkan diperlukan untuk penyesuaian untuk hidup di masa depan. Ini meletakkan dasar kehidupan lama belajar melalui penanaman yang tepat "belajar untuk belajar", kesadaran diri, kewarganegaraan dan keterampilan hidup, (Mbakwem, 2006).

Dengan kata lain, ini berarti bahwa kualitas pendidikan gadis - anak mempersiapkan dirinya untuk kewirausahaan atau pekerjaan diri yang akan cenderung untuk menjaga dia sibuk serta membuat majikannya menjadi tenaga kerja, bukan tinggal menganggur. Melalui ini, gadis-anak sebelum usia delapan belas tahun dapat memperoleh keterampilan yang dapat dimanfaatkan untuk melakukan pekerjaan tertentu seperti fashion merancang, hiasan tangga, jasa boga, gizi, manajemen di rumah dan pelayanan penitipan anak, hortikultura, antara lain.

Sangat penting ibu untuk memberikan cinta yang sama kepada semua anak-anak di rumah. Janganlah meniru Yakub Alkitab yang mencintai Yusuf hampir semua anak-anaknya dan ini membuat saudara-saudara Yusuf membenci dia, atau orang tua dari Esau dan Yakub di mana ayah menunjukkan lebih banyak cinta kepada anak lainnya. Hal ini juga menyebabkan kesalahpahaman dengan konsekuensi impalatable.

Rekomendasi:

Bsed pada pembahasan di atas

• Orang tua harus memberikan cinta yang sama, pendidikan dan pelayanan lain untuk anak-anak.

• Gadis-anak harus dilakukan untuk berpartisipasi aktif dalam kegiatan gereja oleh orang tua mereka.

• Harus ada pelatihan dan pelatihan kembali dengan penekanan pada pendidikan anak-anak oleh pemerintah.

• Pendidikan Dasar harus ditanggapi dengan serius oleh pemerintah yang akan memastikan bahwa lalai dirugikan. Ini akan membuat orang tua mendaftarkan diri gadis-anak di sekolah.

 Sumberc  : http://allafrica.com

pendidikan anak, kualitas pendidikan anak, cara mendidik anak yang berkualitas, cara mendidik anak dengan baik, mendidik anak, cara mendidik anak

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Mau membuat website sendiri?