Penghasilan Tambahan

dampak pengaruh internet bagi remaja


Dampak Pengaruh  Internet bagi Remaja

Oleh : Soo Young Shim
Southern Illinois University Carbondale
Abstrak

Studi ini meneliti hubungan antara penggunaan Internet remaja dan perilaku interpersonal komunikasi mereka - sebagian besar dari semua, apakah menggunakan Internet dikaitkan dengan kerugian remaja 'keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga dan teman-teman. Juga diperiksa adalah apakah hilangnya keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga dan teman dikaitkan dengan motif tertentu untuk online. Temuan penelitian ini didasarkan pada analisis statistik dari 405 kuesioner kembali berlaku dikelola diri dari 657 siswa dari Carbondale Community High School di Carbondale, Illinois, yang dipilih melalui purposive sampling. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan internet secara signifikan berkorelasi dengan penurunan komunikasi tatap muka dengan keluarga (r = - ,137, p <01) dan dengan penurunan keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga (r = - ,120, p = 01). Paling signifikan, studi ini menemukan bahwa penggunaan internet tidak hanya menggantikan para remaja menghabiskan waktu bersama keluarga, tapi juga keinginan mereka untuk menghabiskan waktu bersama keluarga.

Perkenalan


Tidak ada bidang kehidupan manusia telah lebih terpengaruh oleh Internet dari cara orang berkomunikasi dengan orang lain, sebagai Fulk dan Ryu (1990) dan Williams dan Beras (1983) diprediksi. Chesebro dan Bonsall (1989) bahkan berpendapat bahwa internet "adalah mengubah bagaimana, jika, dan ketika orang berbicara satu sama lain dalam semua sistem sosial dan bahkan dalam privasi rumah Amerika" (hal. 7). Internet adalah perubahan fundamental komunikasi manusia.

Seperti dampak yang luar biasa dari internet tentang komunikasi manusia yang sah menimbulkan pertanyaan: Apakah menggusur Internet atau menggantikan komunikasi tatap muka, khususnya di kalangan anggota keluarga dan teman-teman? Mengingat pentingnya interaksi tatap muka dalam kehidupan sosial, pertanyaan itu seharusnya diuji secara luas, tapi sangat sedikit studi yang telah dilakukan. Tidak ada studi telah pergi lebih jauh dari menggaruk permukaan. Hanya beberapa sarjana, seperti Nie dan Erbring (2000), telah melampaui media baru biasa studi banding perpindahan kategori tradisional untuk mengeksplorasi hubungan antara penggunaan Internet dan komunikasi interpersonal dengan anggota keluarga.

Secara signifikan, hasil temuan penelitian sebelumnya dicampur terbaik. Misalnya, Nie dan Erbring (2000) dan Kraut et al. (1998) menemukan bahwa semakin banyak orang yang menggunakan Internet, sepi yang mereka rasakan dan kurang yang mereka terlibat dalam komunikasi antarpribadi, bahkan dengan anggota keluarga mereka. Temuan ini konsisten dengan temuan McKenna dan Bargh (2000), dan McKenna, Green, dan Gleason (2002). Tidak mengherankan, penelitian lain menemukan dampak positif dari internet pada interaksi sosial dengan keluarga dan teman (misalnya, Kraut et al., 2002; Lee & Kuo, 2002; Robinson, Barth, & Kohut, 1997) dan pada keterlibatan masyarakat dan politik (misalnya, Katz, Padi, & Aspden, 2001). Khususnya, penelitian menunjukkan dampak negatif dari penggunaan Internet di masyarakat melebihi jumlah yang dilaporkan pengaruh menguntungkan penggunaan internet.

Meskipun demikian peran yang luar biasa dari internet di komunikasi manusia, tidak ada upaya serius Belum dibuat untuk menjawab pertanyaan lebih mendasar: Apakah orang penurunan bunga Internet menggunakan dalam komunikasi tatap muka dengan orang lain, termasuk anggota keluarga dan teman-teman? Jika menggunakan Internet berhubungan dengan penurunan keinginan untuk komunikasi tatap muka, bahkan dengan anggota keluarga dan teman-teman dekat, pengguna internet mungkin kehilangan beberapa aspek yang paling penting dalam kehidupan mereka: hubungan keluarga dan persahabatan. Tetapi jika orang memiliki komunikasi tatap muka kurang dengan anggota keluarga mereka hanya sebagai hasil dari menggunakan internet di rumah untuk bekerja, tanpa kehilangan keinginan mereka untuk berkomunikasi dengan orang lain, mungkin ini masalah kurang serius.

Kemungkinan yang lebih mengkhawatirkan adalah bahwa pemuda menghindari menghabiskan waktu bersama orang tua mereka dan sebagai gantinya memilih untuk menjelajah Internet. Jika pemuda lebih memilih untuk mengirim e-mail ke tetangga sebelah mereka, bukan pertemuan dengan tetangga mereka muka-muka, masalah serius mungkin ada. Internet bisa merusak kain dasar masyarakat manusia, atau keluarga dan hubungan masyarakat. Beberapa studi menunjukkan bahwa kekhawatiran tersebut tidak berdasar. Sebagai contoh, CyberAtlas (2002) melaporkan bahwa 56% pemuda usia 18-19 disurvei komunikasi online lebih suka pembicaraan telepon. Inilah sebabnya mengapa penelitian ini memilih untuk menyelidiki pemuda, atau lebih khusus siswa SMA. Studi menemukan bahwa pemuda usia sekolah tinggi menggunakan internet lebih dari kelompok usia lainnya (UCLA Pusat Komunikasi Kebijakan, 2003). Selain itu, bukti empiris menunjukkan bahwa kualitas komunikasi antara anak dan orang tua secara signifikan mempengaruhi hubungan keluarga (misalnya, Fitzpatrick dan Vangelisti, 1995; Maccoby dan Martin, 1983; Socha dan Stamp, 1995). Paling signifikan, studi (misalnya, Nie & Erbring, 2000; Pew Internet & American Life Project, 2000a) menemukan bahwa penggunaan internet itu negatif dikaitkan dengan menghabiskan waktu pengguna 'dengan keluarga dan teman-teman.

Inti dari penelitian ini bertujuan untuk menjawab pertanyaan: Apakah penggunaan internet dihubungkan dengan kemungkinan penurunan keinginan remaja 'untuk komunikasi tatap muka dengan orang lain, terutama anggota keluarga dan teman-teman? Mengingat pesatnya pertumbuhan penggunaan Internet dan dampak yang luar biasa pada kehidupan sehari-hari, pentingnya studi tentang topik ini jelas.

Bagaimana pertanyaan-pertanyaan yang dapat dieksplorasi dari sudut pandang teoritis? Penelitian ini didasarkan pada teori waktu-perpindahan. Singkatnya, negara teori waktu-perpindahan bahwa orang memiliki jumlah waktu yang sama untuk belanja, dan dengan demikian, jika mereka memulai aktivitas baru, mereka akan mampu mengurangi aktivitas lainnya. Sebuah perpanjangan wajar teori ini mungkin bahwa jika orang mulai menggunakan Internet, mereka harus mengurangi kegiatan lainnya, yang mungkin mencakup interaksi sosial tatap muka dengan keluarga.

Latar Belakang Teoritis

Hipotesis waktu perpindahan berpendapat bahwa jika orang mulai suatu aktivitas baru, mereka harus mengurangi waktu mereka dihabiskan dengan kegiatan lainnya. Asumsi kunci dari konsep ini adalah bahwa kegiatan manusia memiliki sifat yang zero-sum - yaitu, orang-orang yang tidak bisa memulai kegiatan baru tanpa mengurangi waktu yang digunakan untuk kegiatan-kegiatan sebelumnya karena semua orang hanya memiliki 24 jam sehari untuk dibelanjakan. Bila hipotesis diterapkan untuk menggunakan internet, orang mulai menggunakan Internet akan mampu mengurangi waktu yang digunakan untuk kegiatan lain. Meskipun hipotesis tampak jelas, konsep tersebut telah lama menjabat sebagai dasar teori untuk lusinan studi yang meneliti bagaimana setiap teknologi kategori baru terpengaruh menggunakan orang-orang yang dari media tradisional (misalnya, Coffin, 1948; Belson, 1961; Nie & Erbring, 2000 ).

Studi di Internet adalah teori waktu-perpindahan yang berlimpah, pinjaman kepercayaan kuat untuk validitas konsep itu. Dalam salah satu studi awal untuk memperluas hipotesis ke Internet, beberapa studi (misalnya, Kohut, 1996; Aktif Media Research, 1998; Kaye, 1998) menemukan bahwa semakin banyak orang menghabiskan waktu online, kurang mereka menonton televisi. Studi-studi awal temuan 'pada perpindahan Internet dari menonton televisi hampir secara konsisten didukung oleh studi kemudian (misalnya, Nie & Erbring, 2000; UCLA Pusat Komunikasi Kebijakan,, 2000, 2001, 2003; Scarborough Research, 2001).

Tapi temuan-temuan dari studi tentang perpindahan Internet komunikasi interpersonal kurang konsisten. Beberapa studi seperti Nie dan Erbring (2000), dan National Public Radio et al. (2000) menemukan bahwa lebih banyak orang jam login di Internet, semakin sedikit mereka berbicara dengan anggota keluarga dan teman-teman. Tapi penelitian lain menemukan bahwa menggunakan Internet memiliki pengaruh yang kecil pada jumlah waktu yang dihabiskan pengguna dengan keluarga dan teman-teman (UCLA Pusat Komunikasi Kebijakan, 2000), efek yang menguntungkan pada interaksi dengan anggota keluarga (Lee & Kuo, 2002; UCLA Pusat Komunikasi Kebijakan, 2003), dan dampak positif terhadap interaksi sosial secara keseluruhan (McKenna & Bargh, 2000; Katz, Padi & Aspden, 2001; McKenna, Hijau & Gleason, 2002; Pruijt, 2002). Khususnya di pembalikan tahun 1998 mereka temuan, Kraut et al. (2002) menemukan bahwa Internet memiliki dampak positif pada umumnya penggunanya.

Little konsensus telah dicapai pada apakah menggunakan Internet memiliki dampak negatif atau positif pada komunikasi antarpribadi. Tapi ini mengundang pertanyaan: Tapi kalau orang menghabiskan hingga 10 jam seminggu dengan menggunakan internet (misalnya, UCLA Pusat Komunikasi Kebijakan, 2000), bagaimana mungkin mereka menemukan waktu tanpa mengurangi aktivitas lainnya? Sebagai properti zero-sum teori waktu-perpindahan menyarankan, orang memiliki waktu terbatas untuk menghabiskan setiap hari. Bagi orang modern kebanyakan yang telah memiliki jadwal harian yang ketat, hal pertama yang harus mengungsi dengan menggunakan internet mungkin termasuk waktu yang dihabiskan dengan anggota keluarga. Bahkan jika orang yang memperluas konektivitas sosial mereka melalui penggunaan internet seperti banyak studi sebelumnya menunjukkan, tampaknya masuk akal untuk menunjukkan bahwa mereka bisa melakukannya hanya dengan mengorbankan kegiatan komunikasi tatap muka termasuk interaksi sosial dengan keluarga. Penelitian ini dirancang untuk menjawab pertanyaan.

Hipotesis Penelitian

Berdasarkan tinjauan literatur, penelitian ini mencoba menjawab beberapa pertanyaan penelitian dan uji hipotesis.

Penelitian Pertanyaan Satu

Apa hubungan antara menggunakan Internet dan komunikasi para pengguna internet remaja 'tatap muka?

Hipotesis 1A: Para remaja lebih menggunakan internet, komunikasi tatap muka kurang mereka miliki dengan anggota keluarga langsung mereka.

Hipotesis 1B: Para remaja lebih menggunakan internet, komunikasi tatap muka kurang mereka miliki dengan teman-teman mereka.

Dua Pertanyaan Penelitian

Apa hubungan antara penggunaan Internet dan keinginan pengguna internet 'untuk komunikasi tatap muka? Pertanyaan ini merupakan inti dari penelitian ini.

Hipotesis 2A: Para remaja yang lebih banyak menggunakan Internet, kurang keinginan mereka untuk komunikasi tatap muka dengan anggota keluarga mereka.

Hipotesis 2B: Para remaja yang lebih banyak menggunakan Internet, kurang keinginan mereka untuk komunikasi tatap muka dengan teman-teman mereka.

Metode

Studi ini meneliti 405 sampel mudah-siswa dari Carbondale Masyarakat High School di Carbondale, Illinois. Survei ini sendiri sebagian besar diberikan selama akhir pekan di rumah responden. Keinginan remaja untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga dan teman-teman diukur dengan penilaian mereka sendiri karena tidak ada skala untuk mengukur konsep yang ada.

Carbondale Masyarakat Sekolah Tinggi dipilih karena beberapa alasan termasuk kemudahan peneliti dan beban. Alasan yang paling penting adalah bahwa kota Carbondale adalah sebuah kota kecil di Amerika rata-rata. Kota Carbondale tenggara terletak 96 mil dari St Louis, dan memiliki populasi sekitar 27.000. Masyarakat Carbondale High School 1.006 siswa pada Januari 2003.

Alasan paling penting kedua untuk mensurvei siswa SMA adalah bahwa sebagian besar siswa SMA tinggal bersama orang tua mereka, dan dengan demikian memiliki kesempatan alami untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga mereka. Karena komunikasi tatap muka menyelidiki dengan keluarga dan keinginan untuk interaksi tatap muka dengan keluarga adalah jantung dari penelitian ini, hidup dengan keluarga adalah kebutuhan yang paling penting dari sampel. Alasan lain untuk mensurvei siswa sekolah menengah adalah yang menggunakan internet adalah yang tertinggi di antara pemuda usia sekolah tinggi dari semua kelompok usia (UCLA Pusat Komunikasi Kebijakan, 2003). Orang muda tidak dipilih untuk penelitian ini karena banyak orang tua memberlakukan pembatasan terhadap anak-anak mereka menggunakan Internet untuk mencegah mereka yang terkena konten online yang tidak diinginkan.

Administrasi Survey

Kuesioner untuk studi ini didistribusikan kepada 800 siswa dari Carbondale Masyarakat Sekolah Tinggi melalui guru kelas tersebut pada awal kelas 13-24 Oktober 2003. Para guru memberi murid-muridnya instruksi lisan tentang cara menanggapi survei serta tawaran pahala. Para siswa diminta membawa kuesioner ke rumah mereka, untuk mendapatkan izin dari orang tua mereka untuk berpartisipasi dalam survey ini, untuk mengambil waktu yang cukup untuk merespon kuesioner selama akhir pekan, dan kembali ke guru mereka pada awal berikutnya minggu.

Hasil

Dari 800 kuesioner yang dibagikan, 657 kuesioner (82,1%) yang diambil. Dari kuesioner yang dikembalikan, 252 harus dibuang karena mereka tidak lengkap atau gagal untuk melewati pemeriksaan wajah-nilai validitas. Peneliti memeriksa apakah ada satu set tanggapan atau apakah orang-orang yang menjawab memberikan tanggapan yang luar biasa tinggi untuk variabel komunikasi.

Data Deskriptif

Usia dan jenis kelamin. Karena survei itu diberikan kepada siswa SMA, semua responden remaja 14-18 dengan lebih dari tiga-perempat dari mereka di antara usia 15 dan 17. Penelitian ini secara purposive sampel siswa lokal sekolah tinggi untuk mengontrol variabel asing, seperti usia dan pendidikan. Responden terdiri dari 197 laki-laki dan 203 perempuan. Lima menolak menjawab pertanyaan gender.

Etnis latar belakang. Responden yang beragam etnis. Kaukasia menyumbang 57,3% dari responden, diikuti Afrika-Amerika (25,2%), Hispanik (4,7%), dan Asia (4,4%). Sementara itu, 6,7% diklasifikasikan diri mereka sebagai "orang lain." Komposisi etnis dari responden yang erat dari Carbondale cocok. Penduduk kota itu terdiri dari 64,7% Kaukasia, 23,1% Afrika-Amerika, 4,8% Asia, dan Hispanik 3% ("Kota Carbondale," 2004).

Tentang ketersediaan Internet di rumah, 83,7% dari responden mengatakan bahwa mereka mempunyai akses Internet di rumah. Dari 66 tanpa akses internet di rumah, 51,6% orang Afrika-Amerika, dibandingkan dengan 36,4% Kaukasia (kulit putih). Statistik ini mendukung temuan oleh Telekomunikasi Nasional & Informasi Administrasi (NTIA) (1999) dan Pew Internet & American Life Project (2004a) bahwa kesenjangan digital, atau kesenjangan antara orang-orang dari tingkat pendapatan yang berbeda dan kelompok rasial yang berbeda dalam akses ke Internet, tetap. Penelitian NTIA menemukan bahwa Afrika-Amerika dan Hispanik mengikuti Kaukasia dalam hal kepemilikan komputer pribadi dan akses online.

Dari 66 responden tanpa akses online di rumah, 33,3% melaporkan penghasilan keluarga sebesar $ 20.000 atau kurang, 36,4% antara $ 20.001 dan $ 40.000 16,7% antara $ 40.001 dan $ 60.000, dan 6,1% antara $ 60.001 dan $ 80.000. Sebaliknya, hanya dua responden yang melaporkan memiliki penghasilan keluarga lebih dari $ 80.000 tidak memiliki akses internet di rumah.

Harian penggunaan internet. Para responden menghabiskan rata-rata 89,4 menit (1,5 jam) online per hari (M = 89,4 menit, Median = 60,0 menit, Mode = 0, SD = 85,1). Jumlah waktu yang dihabiskan online berkisar antara rendahnya nol menit dilaporkan oleh 83 responden dengan tinggi 360 menit (6 jam) oleh empat responden.

Untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga, 25% responden menjawab bahwa menggunakan Internet menurun keinginan mereka, dibandingkan dengan hanya 10,2% yang menjawab sebaliknya. Tapi hampir dua-pertiga responden mengatakan bahwa penggunaan internet tidak mengubah keinginan mereka untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga.

Pengujian Hipotesis Penelitian

Pertanyaan Penelitian 1

Pertanyaan Penelitian 1 menguji hubungan antara penggunaan Internet dan komunikasi para pengguna internet remaja 'tatap muka.

Hipotesis 1A. Hipotesis 1A meramalkan bahwa remaja lebih menggunakan internet, komunikasi tatap muka kurang mereka dengan anggota keluarga langsung mereka. korelasi Pearson digunakan untuk menguji hipotesis ini dan lainnya.

1A Hipotesis didukung. Penggunaan internet ditemukan memiliki hubungan negatif yang signifikan dengan komunikasi tatap muka dengan keluarga (r = - ,137, p <01). Dengan kata lain, responden lebih login ke Internet, semakin sedikit waktu yang mereka habiskan bersama keluarga, atau sebaliknya.

Ketika variabel asing mungkin, seperti jenis kelamin, latar belakang etnis, dan pendapatan keluarga, yang dikendalikan untuk, korelasi antara penggunaan Internet dan komunikasi tatap muka dengan keluarga masih signifikan (r = - ,127, <p. 01). korelasi parsial digunakan untuk mengontrol variabel ekstra potensial.

Hipotesis 1B. 1B Hipotesis menyatakan bahwa lebih banyak remaja menggunakan internet, komunikasi tatap muka kurang mereka miliki dengan teman-teman mereka. Hipotesis 1B tidak didukung karena tidak ada korelasi yang signifikan (r = - ,032, p> .05) ditemukan antara jumlah waktu yang dihabiskan online dan jumlah dari waktu yang dihabiskan pada komunikasi tatap muka dengan teman-teman.

Penelitian Pertanyaan 2

Apa hubungan antara penggunaan dan keinginan pengguna internet Internet 'untuk komunikasi tatap muka? Pertanyaan ini merupakan inti dari penelitian ini.

Hipotesis 2A. Hipotesis 2A menyatakan bahwa remaja lebih menggunakan internet, kurang keinginan mereka untuk komunikasi tatap muka dengan anggota keluarga mereka. Hipotesis 2A didukung (r = - ,120, p <01). Hasil penelitian menunjukkan bahwa ada hubungan statistik yang signifikan antara menggunakan Internet dan penurunan keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga.

Ketika gender, latar belakang etnis, dan penghasilan keluarga dikuasai untuk masing-masing, hubungan negatif yang signifikan masih ada antara penggunaan internet sehari-hari dan keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga. Ketika gender, latar belakang etnis, dan pendapatan keluarga dikuasai sama sekali, korelasi koefisien masih signifikan (r = - ,118 p <.05).

Dua puluh lima persen responden melaporkan penurunan keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga, dibandingkan dengan hanya sekitar 10% yang dilaporkan meningkat. Rasio penurunan-untuk-kenaikan jauh lebih besar pada pengguna internet berat (yang menggunakan Internet lebih dari 89,4 menit sehari, yang adalah mean waktu penggunaan sehari-hari total responden 'internet). Sekitar 33% pengguna berat dilaporkan meningkat, dibandingkan dengan hanya sekitar 9% yang melaporkan menurun. Rasio penurunan-untuk-peningkatan pengguna cahaya adalah 20% sampai 11%.

Hipotesis 2B. Hipotesis 2B menyatakan bahwa remaja lebih menggunakan internet, kurang keinginan mereka untuk komunikasi tatap muka dengan teman-teman mereka. Hipotesis 2B tidak didukung (r = -. 021, p> .05). Pengendalian untuk gender, latar belakang etnik, dan penghasilan keluarga tidak membuat banyak perbedaan meskipun ternyata korelasi dari negatif ke positif. koefisien korelasi Pearson masih berdiri di ,019 (p> .05). Temuan ini berarti bahwa penggunaan internet tidak memiliki bantalan signifikan terhadap keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan teman-teman.

Diskusi dan Kesimpulan

Untuk sebagian besar responden, Internet tidak lagi menjadi teknologi baru. Hampir empat dari lima responden telah menggunakan Internet untuk setidaknya tiga tahun pada saat penelitian. Sekitar 40% dari remaja melaporkan dengan menggunakan Internet selama lima tahun atau lebih, sedangkan hanya lima responden yang memiliki kurang dari satu tahun pengalaman dengan Internet. Secara signifikan, semua remaja yang disurvei melaporkan dengan menggunakan Internet. 100% tingkat adopsi dekat dengan temuan dari UCLA Pusat Komunikasi Kebijakan, 2003). Penelitian UCLA menemukan bahwa 97% responden 16-18 dalam usia yang pada tahun 2002 pengguna internet. Diharapkan, hasil dikonfirmasi keberadaan perbedaan yang signifikan antara empat kelompok etnis di akses internet di rumah, F (3343) = 10,7, p <01) dan panjang pengalaman Internet, F (4, 343) = 2,93, p <.05. Sembilan puluh persen dari putih (Kaukasia) mahasiswa memiliki akses internet di rumah, dibandingkan dengan 67% untuk orang Afrika-Amerika, dan 79% untuk Hispanik. Khususnya, semua 18 orang Asia yang disurvei melaporkan memiliki akses internet di rumah Hasil penelitian juga menunjukkan bahwa semakin tinggi pendapatan keluarga remaja itu, semakin besar kemungkinan mereka mempunyai akses internet di rumah, F (4, 342) = 15,6, p <01).

Hasil penelitian ini mendukung temuan penelitian sebelumnya (misalnya, Fairlie, 2002) kesenjangan digital pada apa yang disebut dalam akses internet. Penelitian melaporkan bahwa Fairlie Afrika-Amerika dan Hispanik kulit putih Kaukasia membuntuti dalam akses ke Internet di rumah, dan Hispanik menggunakan internet yang terkecil di antara semua kelompok etnis utama.

Pada komunikasi tatap muka dengan keluarga, menggunakan internet sehari-hari adalah satu-satunya prediktor negatif yang signifikan (β = -. 107, p <.05). Penemuan ini menunjukkan bahwa lebih banyak waktu para remaja menghabiskan online, semakin sedikit waktu yang mereka habiskan bersama keluarga mereka. Baik pengalaman Internet atau pendapatan keluarga memiliki dampak yang signifikan terhadap komunikasi remaja 'tatap muka dengan keluarga.

Diskusi Uji Hipotesis Penelitian

Penelitian ini menemukan bahwa penggunaan internet secara signifikan dihubungkan dengan penurunan komunikasi tatap muka dengan keluarga sebagai hipotesis (Hipotesis 1A), namun tidak signifikan dengan jumlah komunikasi tatap muka dengan teman-teman sebagai hipotesis (Hipotesis 1B).

Gambar 1. Temuan studi ini tentang dampak dari internet di waktu yang dihabiskan dengan keluarga dan teman

Hasil mendukung temuan dari beberapa studi sebelumnya (misalnya, Kraut et al., 1998; National Public Radio et al 2000;. Nie & Erbring, 2000) bahwa semakin banyak orang menggunakan internet, semakin sedikit waktu mereka menghabiskan waktu bersama keluarga. Pada saat yang sama, bertentangan dengan hasil temuan dari Pusat UCLA untuk Kebijakan Komunikasi (2003) bahwa Internet tidak berdampak signifikan pada jumlah pengguna menghabiskan waktu bersama keluarga.

Menariknya, anak laki-laki Kaukasia yang paling mungkin untuk menggunakan Internet dengan mengorbankan waktu yang dihabiskan dengan keluarga (r = -. 214, p <01), sedangkan gadis-gadis Afrika-Amerika paling tidak mungkin menyerah waktu yang dihabiskan bersama keluarga untuk pergi online (r = -. 078, p> .05). Gadis-gadis menghabiskan lebih banyak waktu dengan keluarga dari anak laki-laki dengan 183 menit ke 152 menit. berarti itu 167 menit.

Dengan latar belakang etnis, Afrika-Amerika telah komunikasi tatap muka secara signifikan lebih banyak dengan keluarga. Afrika-Amerika melaporkan pengeluaran rata-rata 191 menit pada komunikasi tatap muka dengan keluarga, dibandingkan dengan 158 menit untuk Kaukasia, 152 menit untuk Hispanik, dan 120 menit untuk Asia. Seperti yang diharapkan, para pengguna internet lebih cenderung berat (r = - ,128, p <.05) untuk mengorbankan waktu mereka menghabiskan waktu bersama keluarga untuk menggunakan Internet daripada pengguna cahaya (r = - ,035, p> .05). Girls juga menghabiskan lebih banyak waktu dengan teman-teman ketimbang laki-laki, dan Afrika-Amerika lebih banyak menghabiskan waktu dengan teman-teman dari kelompok etnis lain. Girls melaporkan pengeluaran rata-rata 141 menit dengan teman-teman, dibandingkan dengan 134 menit untuk anak laki-laki, dan Afrika-Amerika melaporkan memiliki rata-rata 168 menit komunikasi tatap muka dengan teman-teman, dibandingkan dengan 134 menit untuk Kaukasia, 116 menit untuk Asia , dan 84 menit untuk Hispanik.

Singkatnya, temuan-temuan studi ini, di terbaik, hanya sebagian mendukung teori waktu-perpindahan, latar belakang teoretis kunci dari penelitian ini, yang mengemukakan bahwa jika orang mulai suatu aktivitas baru, mereka harus berhenti atau mengurangi sebagian dari mereka tua kegiatan. Konsisten dengan teori waktu-perpindahan, responden pada penelitian ini adalah menghabiskan waktu online dengan mengorbankan waktu dengan keluarga mereka

Gunakan internet dan Keinginan untuk Face-to-Face komunikasi

Internet telah dipotong menjadi tidak hanya jumlah aktual waktu yang digunakan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga, tapi juga keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga sebagai hipotesis (Hipotesis 2A). Studi ini menemukan korelasi negatif yang signifikan

(R = - ,120, p <01) antara jumlah waktu yang dihabiskan online dan keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga. Dengan kata lain, semakin banyak orang menggunakan internet, kurang keinginan mereka untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga.

Penurunan hasrat di antara para remaja untuk komunikasi tatap muka tidak berarti penurunan nilai dalam jumlah aktual waktu yang mereka habiskan dengan keluarga mereka. Hasil penelitian menunjukkan bahwa keinginan remaja untuk komunikasi tatap muka dengan anggota keluarga tidak signifikan terkait (r = ,049, p> .05) dengan jumlah aktual waktu yang mereka melaporkan belanja dengan keluarga mereka. Ini mungkin berspekulasi bahwa para remaja mungkin harus menghabiskan waktu dengan keluarga mereka terlepas dari keinginan mereka untuk menghabiskan waktu bersama mereka karena mereka masih bergantung pada keluarga mereka, lebih khusus orang tua mereka, untuk kebutuhan keuangan dan lainnya.

Sedangkan menggunakan Internet harian ditemukan memiliki dampak yang signifikan terhadap keinginan remaja 'untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga, tidak ditemukan memiliki dampak yang signifikan terhadap keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan teman-teman (r = - ,021, p> .05). Hasil ini konsisten dengan temuan penelitian sebelumnya bahwa penggunaan internet tidak memiliki dampak signifikan pada jumlah komunikasi tatap muka dengan teman-teman.

Kesimpulannya, remaja akan online di risiko kehilangan tidak hanya waktu yang mereka habiskan bersama keluarga, tetapi juga keinginan untuk berinteraksi sosial dengan keluarga. Hal ini menunjukkan bahwa penggunaan internet itu tidak hanya menggusur mereka menghabiskan waktu bersama keluarga mereka, tetapi juga keinginan mereka untuk melakukan interaksi sosial dengan keluarga.

Keterbatasan studi ini

Keterbatasan terbesar dari studi ini melibatkan metode sampling yang tidak memadai yang melekat dalam penelitian survei banyak. Karena sampel tidak dipilih secara acak, hasil penelitian ini tidak dapat digeneralisasi untuk kelompok demografis lain. Sedangkan penggunaan non-random sampling mungkin sekarang batasan, juga dapat menjadi suatu kekuatan.

Penelitian ini sampel siswa sekolah menengah setempat dengan tujuan utama mengontrol variabel asing, seperti usia, pendidikan, dan akses Internet di sekolah. Bahkan, beberapa studi sebelumnya (misalnya, Kraut et al., 1998) menemukan bahwa faktor-faktor demografis adalah variabel ekstra dalam jenis penelitian internet.

Lain keterbatasan utama adalah bahwa penelitian ini didasarkan pada survei cross-sectional daripada sebuah longitudinal, yang mungkin mendapatkan gambaran yang lebih akurat tentang pola responden penggunaan Internet dan harian perilaku off-line, seperti komunikasi tatap muka dengan keluarga dan teman-teman. Karena studi ini dirancang untuk menyelidiki pola remaja 'penggunaan internet dan kegiatan sehari-hari lainnya, sebuah survei longitudinal akan diinginkan selama survei cross-sectional satu kali. Dalam survei cross-sectional, yang tidak biasa perilaku beberapa responden 'satu kali, seperti penggunaan internet yang berlebihan atau sangat panjang komunikasi tatap muka, dapat merusak hasil survei keseluruhan, terutama ketika responden diminta untuk melaporkan Internet mereka penggunaan dan waktu yang dihabiskan dengan keluarga dan teman-teman pada hari sebelumnya, karena penelitian ini dilakukan. Seperti masalah bisa diminimalkan dalam survei longitudinal

Lain keterbatasan utama dalam penelitian ini adalah bahwa hal itu sangat tergantung pada diri responden '-laporan untuk mengukur variabel kunci seperti keinginan untuk komunikasi tatap muka, daripada dengan menggunakan skala pengukuran yang ditetapkan meskipun salah satu tidak ada. Bahkan ketergantungan berat pada diri subjek pelaporan '-telah lama dikritik sebagai kekurangan utama menggunakan dan studi gratifikasi. Dengan kritik tersebut dalam pikiran, studi ini berupaya untuk membantu responden menjawab pertanyaan sejelas mungkin. Salah satu upaya adalah dengan menggunakan skala Likert-tipe 5-point lebih kompleks daripada 7-titik atau 10-point skala. Hal ini didasarkan pada asumsi bahwa, meskipun responden mungkin tidak dapat memasukkan nilai numerik pada keinginan mereka untuk komunikasi tatap wajah dengan orang lain karena tidak adanya skala untuk melakukan pengukuran, mereka mungkin dapat cukup akurat mengatakan apakah keinginan meningkat atau menurun dengan "banyak" atau dengan "agak" tetap atau "tidak berubah."

Signifikansi Studi ini

Studi ini penting karena beberapa alasan. Pertama dan yang paling penting, studi ini tampaknya merupakan penelitian besar pertama dilaporkan menyelidiki hubungan antara menggunakan internet dan keinginan untuk komunikasi tatap muka. Sebuah hasil penelitian sedikit (misalnya, Nie & Erbring, 2000) telah dilaporkan tentang dampak penggunaan internet pada komunikasi tatap muka, tetapi tidak ada penelitian sebelumnya telah memandang ke dalam bagaimana menggunakan Internet mempengaruhi keinginan untuk tatap wajah komunikasi. Menyelidiki apakah meningkat atau menurun menggunakan Internet keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan orang lain, terutama keluarga, mungkin lebih penting daripada mencari tahu apakah menggunakan Internet atau meningkatkan jumlah penurunan komunikasi tatap muka. Dalam kehidupan modern yang selalu sibuk, orang tidak mungkin dapat untuk menemukan banyak waktu untuk menghabiskan bersama keluarga yang mereka inginkan. Masalah yang ada jika orang ingin menghabiskan waktu bersama keluarga mereka, tetapi mereka tidak dapat melakukannya karena pekerjaan atau karena alasan menarik lainnya.

Namun, masalahnya adalah jauh lebih besar jika orang tidak menghabiskan waktu bersama keluarga karena mereka telah kehilangan keinginan untuk melakukannya. Tanpa keinginan, mereka mungkin tidak lagi memiliki diskusi keluarga asli. Untuk alasan ini, temuan ini studi dasar penggunaan internet dengan hilangnya keinginan kalangan remaja untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga adalah penting. Studi ini menemukan bahwa lebih banyak waktu para remaja menghabiskan online, kurang keinginan mereka menunjukkan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga dan untuk melakukan pekerjaan rumah. Hasil penelitian menunjukkan bahwa penggunaan internet dapat menggantikan waktu remaja tidak hanya 'untuk melakukan beberapa kegiatan utama mereka sehari-hari, seperti komunikasi tatap muka dengan, tetapi juga keinginan mereka untuk melakukannya.

Saran untuk Penelitian Masa Depan

Jika menggunakan Internet telah mengubah keinginan rakyat untuk komunikasi tatap muka, sebagai studi ini menemukan, mengubah tentu saja tidak akan dilakukan semalam. Perubahan ke arah baik peningkatan atau penurunan kemungkinan besar telah terbentuk selama jangka waktu yang panjang. Dalam hal ini, survei satu kali seperti yang dipakai oleh penelitian ini tidak mungkin metode terbaik untuk mengetahui perubahan tersebut. Sebuah survei longitudinal atau suatu studi panel akan menjadi metode penelitian yang lebih tepat.

Beberapa modifikasi yang disarankan untuk dilakukan pada pertanyaan cara diminta, jika kuesioner yang digunakan oleh studi ini adalah direplikasi. Misalnya, pada jumlah waktu yang dihabiskan online, responden dapat diberikan berbagai jumlah waktu (misalnya 1) nol, 2) di bawah 30 menit, 3) 30 menit-satu jam, 4) 1-3 jam, 5 ) lebih dari 3 jam), dan akan diminta untuk memilih salah satu yang paling sesuai mereka, bukannya diminta untuk melaporkan jumlah yang tepat waktu yang mereka pikir mereka menghabiskan online. Alasan untuk saran ini adalah bahwa kebanyakan orang sulit akurat mengingat bagaimana mereka menghabiskan banyak waktu dengan internet atau dengan keluarga mereka.

Karena kepribadian orang sifat-sifat (misalnya, introvert / ekstrovert, keengganan, rendah harga diri) secara langsung terkait dengan perilaku interpersonal yang komunikasi (Burgoon, 1976), kesepian (Russell, 1996) dan menggunakan internet, faktor-faktor kepribadian harus diselidiki di masa studi. Hampir intuitif yang pendiam mungkin kurang bersedia untuk berkomunikasi dengan orang lain daripada ekstrovert karena introvert yang bersifat pemalu dan menarik diri dari orang lain. Sebuah studi di masa depan juga perlu memperhitungkan responden (jika penelitian ini adalah survei) hubungan keluarga karena hubungan dengan anggota keluarga mungkin lagi secara intuitif berhubungan erat dengan jumlah komunikasi keluarga. Family relationship may be the best predictor of family communication because the relationship is to establish communication (Littlejohn, 1996). It is also suggested that a future study measure family communication in both quantity and quality because quality, which this study failed to measure, should be as important as quantity in any communication. To measure both quantity and quality of family communication, an alternative method of study such as directly observing family interactions may be considered. Personality traits may be a predictor of online behaviors (Scealy, Philips, & Stevenson, 2002; Swickert et al., 2001). The two studies found that shy people and introverts were more likely to use the Internet for leisure than extroverts.

Kesimpulan

Sisa-perpindahan teori cukup intuitif mengandaikan bahwa jika orang mulai suatu aktivitas baru atau mulai menggunakan teknologi baru, mereka harus berhenti atau mengurangi waktu yang dihabiskan dengan kegiatan yang lama atau teknologi lama. Konsisten dengan teorinya, studi ini ditemukan,

Menggunakan Internet secara bermakna dikaitkan dengan penurunan keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga. Dengan kata lain, para remaja menghabiskan lebih banyak waktu online, kurang keinginan mereka untuk melihat dan berbicara dengan anggota keluarga langsung mereka. Beberapa orang mungkin berpendapat bahwa mungkin sebaliknya: The remaja kurang memiliki keinginan untuk berinteraksi dengan keluarga mereka, semakin mereka pergi online. Sebaliknya mungkin benar, tetapi studi ini meminta responden jelas apakah Internet telah bertambah atau berkurang atau tidak berubah keinginan mereka untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga. Temuan ini menunjukkan bahwa Internet tidak hanya mengurangi waktu yang dihabiskan orang untuk dengan keluarga langsung mereka, tetapi juga bahkan dapat mengubah sikap mereka terhadap keluarga dan membuat mereka menarik diri dari orang tua mereka dan anggota keluarga lainnya. Untuk mendukung pandangan ini, studi ini juga menemukan bahwa penurunan keinginan untuk komunikasi tatap muka dengan keluarga sangat nyata yang terkait dengan penggunaan Internet untuk melarikan diri. Dengan kata lain, sebagai remaja lebih banyak menghabiskan waktu online, mereka kehilangan keinginan untuk menghabiskan waktu bersama orang tua mereka dan anggota keluarga lainnya dan mencoba mencari pelarian di dunia maya.

Akhirnya, bagi sebagian orang, temuan penelitian ini tentang dampak Internet pada keinginan untuk berinteraksi sosial dengan keluarga mungkin terdengar seperti cerita hari kiamat. Setelah semua, Internet adalah alat dan teknologi di pembuangan rakyat. Dengan tidak berarti mereka wajib untuk menggunakannya, meskipun diakui mereka perlu sering menggunakannya di tempat kerja atau untuk pekerjaan rumah atau untuk komunikasi pribadi. Sebagai hasil dari penelitian ini mungkin menunjukkan, Internet itu sendiri tidak menjadi masalah. Masalah sebenarnya adalah bagaimana orang menggunakannya. Sebagai hasilnya menunjukkan, orang yang pergi online untuk menghindari kontak dengan orang lain dan untuk melarikan diri dari dunia nyata mungkin lebih cenderung kehilangan keinginan untuk interaksi sosial bahkan dengan keluarga mereka. Sebagai McKenna dan Bargh (2000) berpendapat tepat, Internet hanya dapat apa yang membuat pengguna itu. Dengan kata lain, internet dapat menjadi suatu teknologi sosial yang besar untuk membantu orang untuk berhubungan dengan orang lain dan untuk memperluas cakrawala sosial mereka. Pada saat yang sama, Internet bisa menjadi suatu teknologi sosial mengisolasi jika orang menggunakannya untuk menghindari kontak dengan orang-orang di sekitar mereka dan melarikan diri dari dunia nyata. Semua di semua, Internet adalah teknologi masih berubah dengan kecepatan super, dan mungkin masih terlalu dini untuk menentukan itu baik sebagai teknologi bersosialisasi atau mengisolasi satu. 


dampak internet bagi remaja, pengaruh internet bagi remaja, pengaruh internet pada remaja, dampak internet pada remaja

1 komentar:

  1. saya sangat tertarik dengan artikel ini,, boleh kah saya meminta alamat email anda.. untuk menanyakan persoalan ini lebih lanjut? :D

    BalasHapus

Mau membuat website sendiri?